Ciriciri kebahagiaan & kemenangan seseorang hamba Allah itu adalah apabila ilmu pengetahuannya bertambah,bertambah pula kerendahan hati & kasih sayangnya.Setiap bertambah amalan soleh yang dilakukan,bertambah pula rasa takut & keprihatinannya dalam menjalankan perintah Allah.Ketika bertambah hartanya,bertambah pula kedermawan & pemberiannya pada sesama manusia.Jika bertambah tinggi kedudukannya,bertambahlah ketakwaannya pada Yang Maha Esa & semakin rendahlah hatinya.

Wednesday, January 26, 2011

Contoh Peribahasa


A

Abu di atas tunggul (seperti)

Dengan mudah boleh tercampak atau dihalau orang.

Ada air adalah ikan

Tiap-tiap negeri adalah adat masing-masing.

A

Abu di atas tunggul (seperti)

Dengan mudah boleh tercampak atau dihalau orang.

Ada air adalah ikan

Tiap-tiap negeri adalah adat masing-masing.

Ada bukit ada paya

Manusia itu tiada sama keadaannya, ada yang kaya dan ada yang miskin.

Ada kerak adalah nasi

Ada sesuatu rahsia dalam sesuatu kejadian yang berlaku.

Orang yang ada maksud tapi belum disampaikan lagi.

Kejadian yang tidak disangka-sangka.

Ada padi masak adalah pipit

Di mana tempat senang mencari makan, di situlah ramai orang berhimpun.

Ada ubi adalah batasnya

Ada budi adalah balasannya.

Ada udang di sebalik batu

Di sebalik perbuatan yang zahir itu ada tersembunyi tujuan tertentu.

Alah bias tegal biasa

Sesuatu kerja yang susah, kalau selalu dibuat akan menjadi mudah.

Alah membeli menang memakai

Walaupun harga sesuatu barang itu mahal, tetapi tahan lama.

Anai-anai makan kayu

Orang yang tekun membuat kerja akhirnya akan mendapat kesenangan.

Anak ayam kehilangan ibu (seperti)

Sesuatu kaum atau bangsa yang berpecah belah disebabkan kehilangan pemimpinnya.

Orang yang hilang tempat pergantungan.

B

Bagaimana acuan, begitulah kuihnya

Seseorang anak biasanya menurut baka bapanya, atau keadaan asalnya.

Bagaimana ditanam, begitulah dituai

Jika kita membuat baik,dibalas orang baik; begitulah sebaliknya.

Bahasa menunjukkan bangsa

Budi bahasa yang baik yang halus itu melambangkan sesuatu bangsa yang baik.

Berjagung dahulu sementara menunggu menanti padi masak

Sementara menanti pekerjaan yang tetap, buatlah kerja-kerja sementara yang lain.

Bajak wangkang makan berangkat

Seseorang yang gemar dipuji.

Bangkai gajah tidak boleh ditutup dengan nyiru

Sesuatu kejahatan yang besar itu tidak boleh dilindungkan dari pengetahuan ramai.

Batu pun empuk, jangankan manusia

Perkataan yang lemak manis itu boleh menawan hati manusia.

Baung di bawah bangkai (Seperti)

Rungutan yang tidak begitu kedengaran.

Bawa (ikut) resmi padi, makin tunduk makin berisi

Makin banyak ilmu atau makin tinggi pangkat, makin merendah diri.

Belakang parang diasah lagikan tajam

Walau bagaimana boboh seseorang itu, kalau selalu diajar akan pandai juga.

C

Cacing telah menjadi naga

Orang yang bodoh atau hina telah menjadi cerdik dan mulia disebabkan pengaruh harta.

Campak baju nampak kurap

Orang yang membuang kehormatan sendiri atau mengaibkan dirinya sendiri.

Carik-cariuk bulu ayam, lama-lama bercantum juga

Perbalahan antara saudara-mara/kaum tidak akan kekal lama, lama-kelamaan akan pulih semula.

Cermat masa banyak, jimat masa sedikit

Jangan boros berbelanja semasa mewah dan beringat-ingatlah berbelanja ketika susah.

Cicak makan kapur

Kedaifan rupa seseorang ketika dalam kesakitan.

Cincin dengan permata (seperti)

Pasangan yang sama cantik dan sama padan.

Cubit pahan kanan merasa paha kiri

Jika seseorang merosakkan kaum kerabatnya, maka dia sendiri akan berasa kesusahannya.

Cicir dipungut, hilang dicari

Barang yang tercir-cir hendaklah dipungut semula, barang yang hilang hendaklah dicari, jangan dibiakan begitu sahaja.

Cupak hanyut

Orang yang berjalan lemah-lembut dan lambat.

Cupak pesok (seperti)

Orang yang suka bercakap ikut suka hatinya sahaja tanpa memikirkan kesan percakapannya.

D

Dapat durian runtuh

Orang mendapat keuntungan yang tidak disangka-sangka.

Daripada cempedak baiklah nangka

Dapat sedikit lebih baik daripada tidak dapat langsung.

Datang seperti ribut, pergi seperti semut

Sesuatu penyakit yang cepat datangnya tetapi lambat untuk sembuh.

Daun keladi dimandikan

Pengetahuan yang baik menjadi tidak berguna jika seseorang itu tidak berkehendakkannya.

Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal

Tiada sama keluarga yang dekat dengan saudara yang jauh seperti anak saudara dengan anak sendiri.

Dekat tak tercapai, jauh tak berantara

Sesuatu benda yang kita inginkan ada di sisi kita, tetapi tiada upaya mengambilnya.

Dengar guruh di langit, air tempayan dicurahkan

Orang yang meninggalkan pekerjaan asalnya kerana mengharapkan keuntungan yang belum pasti akhirnya akan rugi.

Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat

Diam orang berakal itu sambil berfikir, tetapi diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja.

Digenggam takut mati,dilepaskan takut terbang

Keadaan serba salah di atas benda yang kita saying, tetapi ada cacatnya.

Dilambai tak nampak, diseri tak dengar

Orang degil yang tidak mehu mengikut segala ajaran.

Dua ekor gajah berjuang, seekor kancil mati tersepit di tengah

Orang yang hendak menunjukkan kebajikan dengan mencampuri hal pergaduhan orang besar-besar akhirnya dia sendiri yang binasa.

E

Embun dihujung rumput

Sesuatu perkara yang tidak boleh diharap akan kekal lama.

Enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing (seperti)

Orang yang tiada bermuafakat , hanya mementingkan diri sendiri.

Enggang lalu ranting patah

Orang yang jahat akan tetap dituduh melakukan kejahatan walaupun tidak dilakukannya.

G

Gagak pulang benua

Seseorang perantau pulang semuala ke negeri asal dengan tiada membawa apa-apa perubahan, terutama tentang kejayaan atau kesenangan.

Genggam bara api biar sampai jadi arang

Jika membuat sesuatu pekerjaan yang susah, hendaklah bersabar sehingga beroleh kesenangan atau kejayaan.

Gergaji dua mata

Seorang yang menjadi perantaraan antara dua orang yang sedang berbicara, akhirnya ia mendapat hadiah daripada kedua-dua puhak.

Geruh tak berbunyi, malang tak berbau

Kemalangan itu terjadi dengan tiada amaran atau alamat terlebih dahulu.

Gigi dengan lidah, ada kalanya tergigit juga

Kerap kali terjadi juga perbalahan antara pasangan suami isteri ataupun kekasih.

Gigi telah gugur tebu pun menjadi

Kesenangan yang diperolehi ketia sudah tua atau uzur , apalah gunanya.

Gunting makan di hujung

Orang yang bijaksana jika mengeluarkan perkataan yang tajam sekali pun tiada zahir ketajamannya oleh sebab bijaknya ia menyusun kata-kata itu.

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari

Tingkah laku guru itu akan menjadi ikutan murid-muridnya.

Ada bukit

A

Abu di atas tunggul (seperti)

Dengan mudah boleh tercampak atau dihalau orang.

Ada air adalah ikan

Tiap-tiap negeri adalah adat masing-masing.

Ada bukit ada paya

Manusia itu tiada sama keadaannya, ada yang kaya dan ada yang miskin.

Ada kerak adalah nasi

Ada sesuatu rahsia dalam sesuatu kejadian yang berlaku.

Orang yang ada maksud tapi belum disampaikan lagi.

Kejadian yang tidak disangka-sangka.

Ada padi masak adalah pipit

Di mana tempat senang mencari makan, di situlah ramai orang berhimpun.

Ada ubi adalah batasnya

Ada budi adalah balasannya.

Ada udang di sebalik batu

Di sebalik perbuatan yang zahir itu ada tersembunyi tujuan tertentu.

Alah bias tegal biasa

Sesuatu kerja yang susah, kalau selalu dibuat akan menjadi mudah.

Alah membeli menang memakai

Walaupun harga sesuatu barang itu mahal, tetapi tahan lama.

Anai-anai makan kayu

Orang yang tekun membuat kerja akhirnya akan mendapat kesenangan.

Anak ayam kehilangan ibu (seperti)

Sesuatu kaum atau bangsa yang berpecah belah disebabkan kehilangan pemimpinnya.

Orang yang hilang tempat pergantungan.

B

Bagaimana acuan, begitulah kuihnya

Seseorang anak biasanya menurut baka bapanya, atau keadaan asalnya.

Bagaimana ditanam, begitulah dituai

Jika kita membuat baik,dibalas orang baik; begitulah sebaliknya.

Bahasa menunjukkan bangsa

Budi bahasa yang baik yang halus itu melambangkan sesuatu bangsa yang baik.

Berjagung dahulu sementara menunggu menanti padi masak

Sementara menanti pekerjaan yang tetap, buatlah kerja-kerja sementara yang lain.

Bajak wangkang makan berangkat

Seseorang yang gemar dipuji.

Bangkai gajah tidak boleh ditutup dengan nyiru

Sesuatu kejahatan yang besar itu tidak boleh dilindungkan dari pengetahuan ramai.

Batu pun empuk, jangankan manusia

Perkataan yang lemak manis itu boleh menawan hati manusia.

Baung di bawah bangkai (Seperti)

Rungutan yang tidak begitu kedengaran.

Bawa (ikut) resmi padi, makin tunduk makin berisi

Makin banyak ilmu atau makin tinggi pangkat, makin merendah diri.

Belakang parang diasah lagikan tajam

Walau bagaimana boboh seseorang itu, kalau selalu diajar akan pandai juga.

C

Cacing telah menjadi naga

Orang yang bodoh atau hina telah menjadi cerdik dan mulia disebabkan pengaruh harta.

Campak baju nampak kurap

Orang yang membuang kehormatan sendiri atau mengaibkan dirinya sendiri.

Carik-cariuk bulu ayam, lama-lama bercantum juga

Perbalahan antara saudara-mara/kaum tidak akan kekal lama, lama-kelamaan akan pulih semula.

Cermat masa banyak, jimat masa sedikit

Jangan boros berbelanja semasa mewah dan beringat-ingatlah berbelanja ketika susah.

Cicak makan kapur

Kedaifan rupa seseorang ketika dalam kesakitan.

Cincin dengan permata (seperti)

Pasangan yang sama cantik dan sama padan.

Cubit pahan kanan merasa paha kiri

Jika seseorang merosakkan kaum kerabatnya, maka dia sendiri akan berasa kesusahannya.

Cicir dipungut, hilang dicari

Barang yang tercir-cir hendaklah dipungut semula, barang yang hilang hendaklah dicari, jangan dibiakan begitu sahaja.

Cupak hanyut

Orang yang berjalan lemah-lembut dan lambat.

Cupak pesok (seperti)

Orang yang suka bercakap ikut suka hatinya sahaja tanpa memikirkan kesan percakapannya.

D

Dapat durian runtuh

Orang mendapat keuntungan yang tidak disangka-sangka.

Daripada cempedak baiklah nangka

Dapat sedikit lebih baik daripada tidak dapat langsung.

Datang seperti ribut, pergi seperti semut

Sesuatu penyakit yang cepat datangnya tetapi lambat untuk sembuh.

Daun keladi dimandikan

Pengetahuan yang baik menjadi tidak berguna jika seseorang itu tidak berkehendakkannya.

Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal

Tiada sama keluarga yang dekat dengan saudara yang jauh seperti anak saudara dengan anak sendiri.

Dekat tak tercapai, jauh tak berantara

Sesuatu benda yang kita inginkan ada di sisi kita, tetapi tiada upaya mengambilnya.

Dengar guruh di langit, air tempayan dicurahkan

Orang yang meninggalkan pekerjaan asalnya kerana mengharapkan keuntungan yang belum pasti akhirnya akan rugi.

Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat

Diam orang berakal itu sambil berfikir, tetapi diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja.

Digenggam takut mati,dilepaskan takut terbang

Keadaan serba salah di atas benda yang kita saying, tetapi ada cacatnya.

Dilambai tak nampak, diseri tak dengar

Orang degil yang tidak mehu mengikut segala ajaran.

Dua ekor gajah berjuang, seekor kancil mati tersepit di tengah

Orang yang hendak menunjukkan kebajikan dengan mencampuri hal pergaduhan orang besar-besar akhirnya dia sendiri yang binasa.

E

Embun dihujung rumput

Sesuatu perkara yang tidak boleh diharap akan kekal lama.

Enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing (seperti)

Orang yang tiada bermuafakat , hanya mementingkan diri sendiri.

Enggang lalu ranting patah

Orang yang jahat akan tetap dituduh melakukan kejahatan walaupun tidak dilakukannya.

G

Gagak pulang benua

Seseorang perantau pulang semuala ke negeri asal dengan tiada membawa apa-apa perubahan, terutama tentang kejayaan atau kesenangan.

Genggam bara api biar sampai jadi arang

Jika membuat sesuatu pekerjaan yang susah, hendaklah bersabar sehingga beroleh kesenangan atau kejayaan.

Gergaji dua mata

Seorang yang menjadi perantaraan antara dua orang yang sedang berbicara, akhirnya ia mendapat hadiah daripada kedua-dua puhak.

Geruh tak berbunyi, malang tak berbau

Kemalangan itu terjadi dengan tiada amaran atau alamat terlebih dahulu.

Gigi dengan lidah, ada kalanya tergigit juga

Kerap kali terjadi juga perbalahan antara pasangan suami isteri ataupun kekasih.

Gigi telah gugur tebu pun menjadi

Kesenangan yang diperolehi ketia sudah tua atau uzur , apalah gunanya.

Gunting makan di hujung

Orang yang bijaksana jika mengeluarkan perkataan yang tajam sekali pun tiada zahir ketajamannya oleh sebab bijaknya ia menyusun kata-kata itu.

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari

Tingkah laku guru itu akan menjadi ikutan murid-muridnya.

da paya

Manusia itu tiada sama keadaannya, ada yang kaya dan ada yang miskin.

Ada kerak adalah nasi

Ada sesuatu rahsia dalam sesuatu kejadian yang berlaku.

Orang yang ada maksud tapi belum disampaikan lagi.

Kejadian yang tidak disangka-sangka.

Ada padi masak adalah pipit

Di mana tempat senang mencari makan, di situlah ramai orang berhimpun.

Ada ubi adalah batasnya

Ada budi adalah balasannya.

Ada udang di sebalik batu

Di sebalik perbuatan yang zahir itu ada tersembunyi tujuan tertentu.

Alah bias tegal biasa

Sesuatu kerja yang susah, kalau selalu dibuat akan menjadi mudah.

Alah membeli menang memakai

Walaupun harga sesuatu barang itu mahal, tetapi tahan lama.

Anai-anai makan kayu

Orang yang tekun membuat kerja akhirnya akan mendapat kesenangan.

Anak ayam kehilangan ibu (seperti)

Sesuatu kaum atau bangsa yang berpecah belah disebabkan kehilangan pemimpinnya.

Orang yang hilang tempat pergantungan.

B

Bagaimana acuan, begitulah kuihnya

Seseorang anak biasanya menurut baka bapanya, atau keadaan asalnya.

Bagaimana ditanam, begitulah dituai

Jika kita membuat baik,dibalas orang baik; begitulah sebaliknya.

Bahasa menunjukkan bangsa

Budi bahasa yang baik yang halus itu melambangkan sesuatu bangsa yang baik.

Berjagung dahulu sementara menunggu menanti padi masak

Sementara menanti pekerjaan yang tetap, buatlah kerja-kerja sementara yang lain.

Bajak wangkang makan berangkat

Seseorang yang gemar dipuji.

Bangkai gajah tidak boleh ditutup dengan nyiru

Sesuatu kejahatan yang besar itu tidak boleh dilindungkan dari pengetahuan ramai.

Batu pun empuk, jangankan manusia

Perkataan yang lemak manis itu boleh menawan hati manusia.

Baung di bawah bangkai (Seperti)

Rungutan yang tidak begitu kedengaran.

Bawa (ikut) resmi padi, makin tunduk makin berisi

Makin banyak ilmu atau makin tinggi pangkat, makin merendah diri.

Belakang parang diasah lagikan tajam

Walau bagaimana boboh seseorang itu, kalau selalu diajar akan pandai juga.

C

Cacing telah menjadi naga

Orang yang bodoh atau hina telah menjadi cerdik dan mulia disebabkan pengaruh harta.

Campak baju nampak kurap

Orang yang membuang kehormatan sendiri atau mengaibkan dirinya sendiri.

Carik-cariuk bulu ayam, lama-lama bercantum juga

Perbalahan antara saudara-mara/kaum tidak akan kekal lama, lama-kelamaan akan pulih semula.

Cermat masa banyak, jimat masa sedikit

Jangan boros berbelanja semasa mewah dan beringat-ingatlah berbelanja ketika susah.

Cicak makan kapur

Kedaifan rupa seseorang ketika dalam kesakitan.

Cincin dengan permata (seperti)

Pasangan yang sama cantik dan sama padan.

Cubit pahan kanan merasa paha kiri

Jika seseorang merosakkan kaum kerabatnya, maka dia sendiri akan berasa kesusahannya.

Cicir dipungut, hilang dicari

Barang yang tercir-cir hendaklah dipungut semula, barang yang hilang hendaklah dicari, jangan dibiakan begitu sahaja.

Cupak hanyut

Orang yang berjalan lemah-lembut dan lambat.

Cupak pesok (seperti)

Orang yang suka bercakap ikut suka hatinya sahaja tanpa memikirkan kesan percakapannya.

D

Dapat durian runtuh

Orang mendapat keuntungan yang tidak disangka-sangka.

Daripada cempedak baiklah nangka

Dapat sedikit lebih baik daripada tidak dapat langsung.

Datang seperti ribut, pergi seperti semut

Sesuatu penyakit yang cepat datangnya tetapi lambat untuk sembuh.

Daun keladi dimandikan

Pengetahuan yang baik menjadi tidak berguna jika seseorang itu tidak berkehendakkannya.

Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal

Tiada sama keluarga yang dekat dengan saudara yang jauh seperti anak saudara dengan anak sendiri.

Dekat tak tercapai, jauh tak berantara

Sesuatu benda yang kita inginkan ada di sisi kita, tetapi tiada upaya mengambilnya.

Dengar guruh di langit, air tempayan dicurahkan

Orang yang meninggalkan pekerjaan asalnya kerana mengharapkan keuntungan yang belum pasti akhirnya akan rugi.

Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat

Diam orang berakal itu sambil berfikir, tetapi diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja.

Digenggam takut mati,dilepaskan takut terbang

Keadaan serba salah di atas benda yang kita saying, tetapi ada cacatnya.

Dilambai tak nampak, diseri tak dengar

Orang degil yang tidak mehu mengikut segala ajaran.

Dua ekor gajah berjuang, seekor kancil mati tersepit di tengah

Orang yang hendak menunjukkan kebajikan dengan mencampuri hal pergaduhan orang besar-besar akhirnya dia sendiri yang binasa.

E

Embun dihujung rumput

Sesuatu perkara yang tidak boleh diharap akan kekal lama.

Enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing (seperti)

Orang yang tiada bermuafakat , hanya mementingkan diri sendiri.

Enggang lalu ranting patah

Orang yang jahat akan tetap dituduh melakukan kejahatan walaupun tidak dilakukannya.

G

Gagak pulang benua

Seseorang perantau pulang semuala ke negeri asal dengan tiada membawa apa-apa perubahan, terutama tentang kejayaan atau kesenangan.

Genggam bara api biar sampai jadi arang

Jika membuat sesuatu pekerjaan yang susah, hendaklah bersabar sehingga beroleh kesenangan atau kejayaan.

Gergaji dua mata

Seorang yang menjadi perantaraan antara dua orang yang sedang berbicara, akhirnya ia mendapat hadiah daripada kedua-dua puhak.

Geruh tak berbunyi, malang tak berbau

Kemalangan itu terjadi dengan tiada amaran atau alamat terlebih dahulu.

Gigi dengan lidah, ada kalanya tergigit juga

Kerap kali terjadi juga perbalahan antara pasangan suami isteri ataupun kekasih.

Gigi telah gugur tebu pun menjadi

Kesenangan yang diperolehi ketia sudah tua atau uzur , apalah gunanya.

Gunting makan di hujung

Orang yang bijaksana jika mengeluarkan perkataan yang tajam sekali pun tiada zahir ketajamannya oleh sebab bijaknya ia menyusun kata-kata itu.

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari

Tingkah laku guru itu akan menjadi ikutan murid-muridnya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment